1. ISIM MAQSHUR(الاسم المقصور)
  • DEFINISI

Isim maqshur adalah setiap isim mu’rab1 yang berakhiran dengan alif lazimah.

Contoh :    فَتَى, مُستَشفَى, مُصطَفَى, عَصَا

Huruf alif pada akhir isim maqshur tersebut  adalah pengganti dari wawu (و) atau ya’ (ي), hal itu bisa diketahui dari bentuk mutsanna dan jama’ isim tersebut.

Contoh :   –      Alif sebagai pengganti  huruf wawu        :           عَصَا

Bentuk mutsanna                                     :           عَصَوَانِ

Bentuk jama’                                            :           عِصِيٌّ

  • Alif sebagai pengganti huruf ya’                         :           فَتَى

Bentuk mutsanna                                      :           فَتَياَنِ

Bentuk jama’                                             :           فِتْياَنٌ

 

  • BENTUK MUTSANNA ISIM MAQSHUR (تثنية الاسم المقصور)
  • Jika isim terdiri dari 3 huruf, seperti (فتى, عصا) maka alif lazimah pada akhir kata dikembalikan pada huruf aslinya (wawu/ya’), lalu ditambahkan ciri-ciri mutsanna (alif dan nun).

Contoh :

  1. فَتَى

Huruf asli               :           ان \ ي ن  +   فتي              ي

Bentuk mutsanna  :           فَتَياَنِ \ فَتَيَيْنِ

  1. عَصاَ

Huruf asli               :           ان \ ي ن  +  عصو           و

Bentuk mutsanna  :           عَصَوَانِ \ عَصَوَيْنِ

  • Jika isim memiliki lebih dari 3 huruf, seperti (سلمى, مستشفى) maka alif lazimah pada akhir kata diganti menjadi ya’ (ي).

Contoh :سَلْمَياَنِ \ سَلْمَيَيْنِ   ان \ ي ن  + سلمي             سلمى

 

 

 

 

 

 

 

                                   

  1. Isim mu’rab adalah isim yang harakat akhirnya bisa berubah-ubah. Contoh : مُحَمَّدُ . Saat kedudukannya sebagai fa’il maka dia marfu’ (جاء مُحَمَّدٌ), saat menjadi maf’ul bih dia manshub (رأيتُ مُحَمّداً), dan saat menjadi isim majrur, maka harakat akhirnya berubah menjadi majrur (مررتُ بِمُحَمَّدٍ).
  • BENTUK JAMA’ ISIM MAQSHUR(جمع الاسم المقصور)

Ketika isim maqshur berbentuk jama’ mudzakkar salim, maka alif lazimah pada akhir kata dibuang, lalu harakat huruf sebelumnya dirubah menjadi fathah dan ditambahkan kekhususan jama’ mudzakkar salim (wawu dan nun atau ya’ dan nun).

Contoh :    مُصْطَفَوْنَ \ مُصْطَفَيْنَ                      مصطف + ون \ ي ن                       مُصْطَفَى

 

  • I’RAB ISIM MAQSHUR(إعراب الاسم المقصور)

I’rab isim maqshur adalah i’rab taqdiri2.

Contoh :    قَتَلَ الفَتَى الأَفْعَى بِالعَصاَ

I’rab kalimat di atas adalah :

  1. (الفتى) :           فاعل مرفوع  وعلامة رفعه ضمة مقدرة على الألف
  2. (الأفعى) : مفعول به منصوب وعلامة نصبه فتحة مقدرة على الألف
  3. (العصا) : اسم مجرور بالباء وعلامة جره كسرة مقدرة على الألف

 

  1. ISIM MANQUS(الاسم المنقوص)
  • DEFINISI

Isim manqus adalah setiap isim mu’rab yang berakhiran dengan ya’ lazimah, dan harakat huruf sebelum ya’ adalah kasrah.

Contoh :    القاَضِي, الهَادِي, الداَعِي

 

  • BENTUK MUTSANNA ISIM MANQUS(تثنية الاسم المنقوص)

Merubah isim manqus mufrad menjadi mutsanna adalah dengan menambahkan alif dan nun (dalam keadaan marfu’) atau ya’ dan nun (dalam keadaan manshub atau majrur).

Contoh :    القاضي + ان \ ي ن = القاَضِياَنِ \ القاَضِيَيْنِ

 

  • BENTUK JAMA’ ISIM MANQUS(جمع الاسم المنقوص)

Ketika isim manqus berbentuk jama’ mudzakkar salim, maka ya’ lazimah pada akhir kata dibuang, lalu harakat sebelum ya’ didhommahkan dan ditambahkan kekhususan jama’ mudzakkar salim (wawu) dalam keadaan marfu’, sedangkan dalam keadaan manshub atau majrur, harakat huruf sebelum ya’ dikasrahkan kemudian ditambahkan nun.

                                   

  1. i’rab taqdiri adalah adalah i’rab/harakat akhir dari suatu kalimat (كلمة) yang tidak diucapkan. Hal itu terjadi saat pengaruh amil pada suatu kalimat tidak nampak. Contoh : .لَيلَى Saat kedudukannya menjadi fa’il dia marfu’ (جاءتْ لَيلَى), saat menjadi maf’ul bih berubah manshub (رَأيتُ لَيلَى), dan saat menjadi isim majrur, harakat akhirnya berubah majrur (مررتُ بِلَيلَى). Namun perubahan harakat akhir dari (ليلى) pada setiap kedudukan tidak nampak dan tidak dibaca.

 

Contoh :           المُعْتَدِي + ون = المُعْتَدُونَ

المعتدي + ي ن = المُعتَدِينَ

 

  • I’RAB ISIM MANQUS(إعراب الاسن المنقوص)

I’rab isim manqus adalah i’rab taqdiri dan i’rab dzohiri/lafdzi3.

I’rab taqdiri dalam isim manqus adalah jika isim berharakat dhommah dan kasrah, sedangkan yang dzohir adalah saat isim berharakat fathah.

Contoh :    سَأَلَ القاَضِي المُحاَمِيَ عَنِ الجاَنِي

I’rab kalimat di atas adalah :

  1. (القاضي) :           فاعل مرفوع وعلامة رفعه ضمة مقدرة على الياء
  2. (المحامي) :           مفعول به منصوب وعلامة نصبه فتحة ظاهرة
  3. (الجاني) :           اسم مجرور بعن وعلامة جره كسرة مقدرة على الياء

 

Dalam keadaan marfu’, majrur, atau nakiroh (tidak berawalan dengn ال), ya’ lazimah pada akhir isim manqus dibuang dan diganti dengan tanwin.

Contoh :    ذَهَبَ قاَضٍ إلى مُحاَمٍ

 

Dan i’rab kalimat di atas adalah sebagai berikut :

  1. (قاض) :           فاعل مرفوع وعلامة رفعه ضمة مقدرة على الياء المحذوفة
  2. (محام) :           اسم مجرور بإلى وعلامة جره كسرة مقدرة على الياء المحذوفة

 

  1. ISIM MAMDUD(الاسم الممدود)
  • DEFINISI

Isim mamdud adalah setiap isim mu’rab yang berakhiran alif zaidah (alif tambahan) dan hamzah.

Contoh :    حَسْنَاء, بِناَء, صَحْراَء

 

  • BENTUK MUTSANNA ISIM MAMDUD(تثنية الاسم الممدود)
  1. Jika huruf alif dalam isim mamdud adalah huruf asli (bukan huruf tambahan), maka setelah hamzah di akhir kata ditambah dengan kekhususan mutsanna yaitu alif dan nun atau ya’ dan nun.

Contoh :          رَفَّاءٌ + ان \ ي ن = رَفَّاءاَنِ \ رَفَّاءَيْنِ

  1. Jika huruf hamzah dalam isim mamdud adalah huruf tambahan yang digunakan sebagai tanda ta’nist (التأنيث), maka hamzah tersebut dirubah menjadi wawu (و).

Contoh :          صَحْراَءٌ         صحراو + ان \ ي ن = صَحراوَانِ \ صَحراَوَينِ

 

                                   

  1. I’rab lafdzi atau dzohiri adalah i’rab/harakat akhir pada suatu kalimat (كلمة) yang nampak dan diucapkan. Contoh : باَبٌ. Maka saat kedudukannya sebagai fa’il, maf’ul bih, atau isim majrur, harakat akhir (باب) tetap nampak dan dapat dibaca. (اِنْكَسَرَ الباَبُ), (فَتَحْتُ الباَبَ), (اِتَّكَأْتُ على الباَبِ)

 

  1. Jika huruf hamzah di akhir isim mamdud adalah pengganti dari huruf wawu (و) atau ya’ (ي), maka untuk menjadikannya mutsanna bisa dengan 2 cara :
  2. Menambahkan kekhususan mutsanna tanpa merubah alif atau hamzah pada isim mamdud.

Contoh :    رِداَءٌ + ان \ ي ن = رِداَءاَنِ \ رِداَءَينِ

  1. Mengganti huruf hamzah pada isim mamdud menjadi wawu(و) .

Contoh :    رِداَءٌ           رداو + ان \ ي ن = رِداَءاَنِ \ رِداَوَينِ

 

  • BENTUK JAMA’ ISIM MAMDUD(جمع الاسم الممدود)
  1. Jika huruf alif dalam isim mamdud adalah huruf asli (bukan huruf tambahan), maka setelah hamzah di akhir kata ditambah dengan kekhususan jama’, yaitu wawu (و) dan nun (ن), atau ya’ (ي) dan nun (ن).

Contoh :           رَفاَّءٌ + ون \ ي ن = رَفَّاؤُونَ \ رَفَّائِينَ

  1. Jika huruf alif dalam isim mamdud adalah alif tambahan yang digunakan sebagai tanda ta’nist (تأنيث), maka alif tersebut dirubah menjadi wawu (و),lalu ditambahkan kekhususan jama

Contoh :           صَحْراَءٌ           صحراو + ات = صَحراَواَتٌ

  1. Jika huruf hamzah di akhir isim mamdud adalah pengganti dari huruf wawu (و) atau ya’ (ي), maka untuk menjadikannya jama’ bisa dengan 2 cara :
  2. Menambahkan kekhususan jama’ tanpa merubah alif atau hamzah pada isim mamdud.

Contoh :    بَناَّءٌ + ون \ ي ن = بَنَّاؤُونَ \ بَنَّائِينَ

  1. Mengganti huruf hamzah pada isim mamdud menjadi wawu(و).

Contoh :    بَنَّاءٌ           بناو + ون \ ي ن = بَنَّاوُونَ \ بَنَّاوِينَ

 

  1. ISIM SHAHIH(الاسم الصحيح)
  • DEFINISI

Isim shahih adalah setiap isim mu’rab yang tidak memiliki kriteria isim maqshur maupun isim manqus.

Contoh :    عُمَرُ, بَيْتٌ, لَهْوٌ

Yang termasuk isim shahih antara lain :

  1. Isim mamdud

Contoh :          رِداَءٌ

  1. Setiap isim mu’rab yang berakhiran alif zaidah dan hamzah

Contoh :          صَحْرَاءٌ

 

  • ISLAAH AL-LUGHAH
Makna Yang sering digunakan Ishlah Lughah
Mau bagaimana lagi? كَيفَ مَرَّة؟ كَيفَ وَقَدْ قِيْلَ؟

 

  • MARAAJI’
  1. Al-Lughah Al-Arabiyyah (Al-Fashlu Ad-Diraasy Al-Awwal), karya Qism Ta’limi Zaad Al-Ilmiyyah.
  2. At-Tuhfatus Saniyyah Syarh Muqaddimah Al-Jurrumiyyah, Muhammad Muhyiddin Abdul Hamid.

 

 

 

Kamis, 21 Februari 2019

 

Penulis : Ainun Nur Hasanah

Pembimbing : Ust. Ahyat Habibi, Bcl.

 

Kategori: Nahwu

0 Komentar

Tinggalkan Balasan

Avatar placeholder

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *